Tampil cemerlang sejak Februari, kasihan sungguh tamatkan musim tanpa piala

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram

Manchester United tersingkir dari Liga Europa setelah tewas 1-2 kepada Sevilla dalam aksi separuh akhir, awal pagi tadi.

Ini sekaligus menyaksikan Red Devils menamatkan musim ketiga berturut-turut tanpa sebarang piala.

Mengambil kira prestasi cemerlang dan kebangkitan sensasi yang telah ditunjukkan Manchester United sejak bulan Februari, agak malang untuk mereka tidak memenangi apa-apa musim ini.

Rumusan pencapaian Manchester United musim 2019/2020 : nombor tiga dalam liga, separuh akhir Piala FA, Piala Liga dan Europa League.

“Ia penamat yang mengecewakan. Prestasi kami cukup jauh berbeza dengan Februari lalu.

“Dengan bilangan peluang yang kita dapat, jika ada seorang pemain saya memanfaatkan peluang itu sudah tentu kita menang selesa. Kita ada kualiti itu, tetapi itu tidak berlaku pada malam ini, itulah bolasepak.

“Kami ada beberapa detik terbaik pada separuh masa pertama dan kedua, di mana kami seharusnya dan sepatutnya menjaringkan beberapa gol. Penjaga gol lawan juga beraksi dengan hebat.

“Malah kami sepatutnya dihadiahkan satu lagi penalti. Kami mendapat sepakan penjuru, tetapi Diego Carlos jelas sekali tak menyentuh bola. Dia cuma pergi berlari terus ke arah Bruno Fernandes.

“Namun keputusan dah dibuat. Saya terima pengadil dan pemain membuat keputusan, tetapi itu mungkin bukan keputusan yang tepat,” kata Solksjaer.

Pengendali dari Norway itu turut menganggap pengadil membuat keputusan yang silap ketika terhasilnya gol kemenangan Sevilla.

“Kami sedang melakukan serangan, Martial dikasari dan ianya seharusnya kad kuning (untuk Sevilla). Kita lambat untuk kembali ke posisi dan sepatutnya menghentikan hantaran lintang dan mengeluarkan bola ketika masuk ke dalam kotak.

“Bola terbias pada Brandon Williams mengubah arah bola, tetapi sekali lagi, untuk bolos dua gol daripada umpanan silang adalah mengecewakan. ”

“Itu jelas lontaran ke dalam milik kita 100%. Namun itulah bezanya pengalaman. Apabila kamu tak dapat lontaran itu, kamu jangan berhenti. Kamu kena terus fokus kepada perlawanan.

“Kami tahu itu lontaran ke dalam milik kami, namun akhirnya mereka tetap melakukan hantaran lintang untuk gol penyamaan. Jadi ini bukan alasan.”

 

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
error: Lebih dihargai jika anda klik butang share, terima kasih.